Bocor lagi, bocor lagi….


Sebenarnya bulan ini memang saya sudah berniat untuk membeli ban depan baru karena sudah lumayan aus. Tapi kejadian semalam (3/12) membuat saya terpaksa menunda beli ban depan karena ban belakang si Iteng (motor kesayangan saya) meletus saat saya tengah melaju di Jl. Prapen, sepulang kerja dan menuju kampus. Saya pun meminggirkan motor dan melihat ban belakang saya sudah kempes parah. Celingak celinguk sebentar, ehh saya lihat ada tukang tambal ban tak jauh dari Indogrosir Prapen. Bergegas saya bawa motor kesana. Kata tukangnya, ban saya sobek berdiameter 2 cm. Ban dalam tak kalah hancur. Sobeknya sampai 5 cm !! Kata tukang tambal bannya sih perlu ganti ban luar dan dalamnya sekaligus. Saya iyakan saja, toh habis gajian, hehehe…sambil menunggu si tukang mengerjakan motor saya, iseng saya buka dompet. Olaalaa, tinggal selembar 10 ribu dan beberapa lembar 2 ribu-an dan seribuan. Jadi saya pamit ke pak tukang, ke Indogrosir yang tak jauh dari situ. Di setiap tempat perbelanjaan kan pasti ada ATM. Setelah ambil uang dari ATM, saya jalan balik ke tempat tambal ban, sambil membawa 2 gelas minuman es teh. Satu untuk saya dan satu lagi buat si tukang, yaahh hitung-hitung buat pereda haus sehabis ‘menggarap’ motor saya. Dan ternyata, ‘pasien’ tambal ban tidak hanya saya, tapi masih ada 4 orang lagi !! Semuanya pria, tapi motor yang ada cuma 2, berarti mereka berboncengan. Karena tidak satu pun dari para pria ini yang menyisakan tempat duduk, alhasil saya menunggui motor saya dengan berdiri sambil sruput teh gelas saya. Tak berapa lama motor saya selesai ‘digarap’ dan langsung saya bayar, kena Rp. 57.000,- !! Batin saya, ya maklumlaaahh, wong ban dalam dan luar sekaligus, meski bekas. Saya langsung mengendarainya pulang. Ada yang berbeda dari biasanya. Sssstt, sebelum bocor, sebenarnya saya juga sudah berniat membawa motor ini ke bengkel karena terasa bergoyang kalau dikendarai dengan kecepatan rendah. Kata teman-teman di kantor (yang semuanya pria) itu perlu stel velg/press velg karena velg motor saya model bintang/sporty. Naaahh, setelah ganti ban ini malah sudah tidak terasa goyang sama sekali. Saya berpikir, oohh mungkin hanya kurang tepat saja pemasangan bannya. Memang dulu pernah juga bocor dan juga harus ganti ban. Keesokan harinya, saya berangkat seperti biasa. Tak disangka-sangka, saat tengah melaju di depan Hotel Santika, ban belakang motor saya kembali meletus !! Setengah jengkel saya minggir kembali, saya dorong motor sampai ke depan pertokoan sebelah Askes Regional (semoga tidak ada orang sini yang melihat saya) dan saya lihat ada 1 tempat tambal ban. Dongkol belum hilang malah makin memuncak, karena tukang tambal bannya bilang libur !! Dia sedang membersihkan truk pick-up, mungkin sedang ada carteran. Saya langsung saja bertanya, ada tambal ban di mana lagi, yang dijawab dengan 300 m lagi atau di seberang. Saya tak mungkin menyeberangi jalan yang ramai ini. Jadi saya putuskan untuk jalan 300 m ke depan. Saya ingat, pernah lihat tambal ban di sebelah Grha Trac Prapen. Agak ngos-ngosan juga mendorong motor sampai ke tempat itu. Bahkan tukang tambal bannya sampai menawari minum !! Begitu diperiksa, alamak !! Bocor lagi, bahkan lebih parah sobeknya !! Ban dalamnya juga !! Lha yang saya keluar uang sampai 50 ribu lebih semalam itu apa??? Kok bisa??? Mas tambal bannya (masih muda sihh, jadi saya panggil mas, hehehe) bilang tidak punya persediaan ban luar bekas dan menyarankan beli ban belakang baru saja. Karena percuma, nanti juga bocor atau sobek lagi. Saya jawab, wahh kalau begitu saya harus ambil uang lagi, ATM terdekat di Superindo. Baiknya, dia menawari saya untuk pakai motornya saja supaya lebih cepat. Saya iyakan saja, karena saya pikir benar juga. Setelah dapat uangnya, bergegas saya kembali. Oleh si mas ini, langsung dibelikan ban belakang baru, yang saya tahu masih terbungkus plastik, merk-nya IRC. Sambil menunggui motor, saya BBM teman saya, memberitahu kalau saya bakal terlambat masuk kantor karena ban bocor. Motor saya cukup cepat dikerjakan. Tapi ongkosnya 3x lebih mahal dari semalam. Seratus sembilan puluh ribu rupiah !! Ya iyalah, ban barunya seharga 150 ribu, ban dalam + ongkos pasang 40 ribu. Lho kok rinci amat?? Lha wong saya diberi notanya. Aneh kan?? Tambal ban aja kok pake nota. Tapi ini kenyataan !! Rupanya tempat tambal ban ini meski di pinggir jalan dan seperti seadanya tapi cukup lengkap. Banyak pula mobil yang mampir hanya untuk tambah angin. Juga truk-truk yang banyak lewat jalan ini. Bisa pilih pakai nitrogen pula !! Nah. Jadilah si Iteng punya ban belakang baru, yang berarti bulan depan saya harus ganti yang depan. Doakan saya punya rejeki lebih buat ganti ban ya…

One thought on “Bocor lagi, bocor lagi….

Comments are closed.